Menu

Saran Dokter Bila Ingin Salat Berjemaah di Mesjid Saat Pandemi Corona

PT BESTPROFIT FUTURES MEDAN
 
BESTPROFIT - Sebanyak 28 orang di Tambora, Jakarta Barat, berstatus orang dalam pemantauan (ODP). Penyebabnya, mereka mengikuti salat Tarawih dipimpin imam musala yang sehari sebelumnya telah dinyatakan positif virus Corona COVID-19.
 

"Iya (28 jemaah berstatus ODP)," jelas Camat Tambora Bambang Sutama saat dihubungi detikcom, Rabu (13/5/2020). PT BEST PROFITMenanggapi hal ini, dr Heri Munajib dari Perhimpunan Dokter Nahdlatul Ulama (PDNU) mengatakan di tengah pendemi Corona seperti ini sebaiknya beribadah di rumah saja untuk mencegah terjadinya penyebaran virus Corona. Namun jika tetap memaksa untuk melakukan salat berjemaah di masjid, ada beberapa hal yang harus dipatuhi. BPF

"Kalau memang itu masjidnya besar, beberapa masyarakat tertentu yang boleh melaksanakan salat di tempat itu adalah orang yang tinggal di sekitar masjid itu, di mana tidak ada riwayat perjalanan ke luar kota atau dalam kondisi fit," kata dr Heri kepada detikcom, Rabu (13/5/2020). BESTPRO

"Kalau dia batuk, pilek sudah langsung tidak usah salat di di masjid," lanjutnya. BEST PROFIT FUTURES

dr Heri juga menegaskan penggunaan masker, menjaga kebersihan tangan, dan tetap menjaga jarak tetap harus diperhatikan selama menjalani salat berjemaah di masjid. Menurutnya, masyarakat tidak perlu khawatir pahala akan berkurang apabila mengenakan masker saat melaksanakan salat. PT BESTPRO

"Dalam segi agama menggunakan masker pada saat salat itu masih diperbolehkan. Karena sekarang sedang (keadaan) darurat, maka diperbolehkan dan tidak mengurangi khusyuk atau pahala salat," ujarnya. BESTPROFIT

Namun, sekali lagi dr Heri mengimbau masyarakat sebaiknya untuk saat ini lebih memilih beribadah di rumah demi menjaga kesehatan bersama serta mencegah penyebaran virus Corona. PT BEST PROFIT

"Kalau kita sehat, ibadah nggak ada masalah. Tapi kalau kita sakit kan ibadah juga jadi masalah karena merepotkan yang lain," tuturnya. PT BEST PROFIT FUTURES

Go Back

Comment