Menu

Berlebihan Pakai Medsos Ganggu Kesehatan Mental Orang Indonesia

Ilustrasi media sosial

PT BESTPROFIT FUTURES MEDAN

BESTPROFIT - Penggunaan media sosial yang berlebihan di Indonesia ternyata berdampak buruk bagi kesehatan mental. Hal ini diungkap dalam penelitian berjudul A Tool to Help or Harm?

Online Social Media Use and Adult Mental Health in Indonesia yang dipublikasikan dalam International Journal of Mental Health and Addiction. Lebih spesifik, penelitian ini mencakup penggunaan media sosial populer seperti WhatsApp, Facebook dan Twitter.

"Mereka yang berlebihan dalam memakai media sosial punya kesehatan mental yang buruk atau punya risiko depresi," jelas Sujarwoto, salah satu peneliti, yang menggarap riset ini bersama dua rekannya, Adi Cilik Pierawan dan Gindo Tampubolon.

Penelitian yang dimulai sejak tahun 2016 ini menggunakan data dari Indonesia Family Survey (IFLS) pada tahun 2014 yang merepresentasikan 83 persen populasi di seluruh Indonesia.

Responden penelitian ini adalah 22.423 orang dewasa yang berusia di atas 20 tahun dari 9.987 rumah tangga. Lebih lanjut, Sujarwoto mengatakan bahwa mereka yang tinggal di wilayah urban memiliki kemungkinan mengalami gangguan kesehatan mental lebih tinggi dibanding mereka yang hidup di desa. "Karena tuntutan masyarakat di kota lebih tinggi, gaya hidup di kota juga lebih tinggi," ujarnya.

Perasaan Iri dan Kegetiran

Kesenjangan sosial dan ekonomi disebut mempengaruhi gangguan kesehatan mental akibat penggunaan media sosial yang berlebihan. Sebab, di dunia maya, banyak orang yang membandingkan kehidupannya dengan orang lain.

Dari sinilah muncul perasaan iri dan kegetiran akan kehidupan yang dimiliki, karena merasa tidak lebih baik dari apa yang dipamerkan orang-orang di media sosial. "Kalau dulu sebelum ada akses internet (komunikasi) hanya dengan tetangganya, keiriannya masih dengan tetangganya.

Nah, sekarang kan lebih luas", jelas Sujarwoto ketika dihubungi KompasTekno melalui sambungan telepon, Senin (24/6/2019). Kesenjangan ekonomi di Indonesia disebut semakin tinggi sejak tahun 2000 seiring PDB (Produk Domestik Bruto) yang semakin menguat. Gangguan kesehatan mental memang belum menjadi perhatian utama, tapi menurut Sujarwoto masalah ini perlu mendapat perhatian.

Pesan Khusus Bagi Orangtua

Semua pihak harus bekerja sama untuk mengatasi masalah ini, baik dari pengguna dan pemerintah. Pengguna media sosial harus bisa membagi waktu antara dunia maya dan nyata. Menurut laporan We Are Scocial: Digital Around The World 2019, jumlah pengguna aktif media sosial di Indonesia mencapai 150 juta.

Rata-rata, mereka menghabiskan waktunya selama 3 jam 26 menit untuk berselancar di dunia maya. Sujarwoto juga meminta pemerintah untuk ikut turun tangan dengan memberikan edukasi ke anak-anak muda melalui Kementrian Pendidikan tentang bagaimana menggunakan media sosial yang bijak. Kementerian Kesehatan juga bisa memberikan penyuluhan tentang pentingnya kesehatan mental.

Dosen Universitas Brawijaya itu juga memberi pesan khusus bagi para orangtua agar lebih bijaksana dalam memberikan sarana pada anaknya dan memberikan pengertian bagaimana bermedia sosial yang baik.

Go Back

Comment

Blog Search

Comments

There are currently no blog comments.